Home >> Berita Umum LDII >> Gus Ipul : LDII Wadah Lahirnya Generasi Masa Depan

Gus Ipul : LDII Wadah Lahirnya Generasi Masa Depan

Selasa (26/8/2014), Dewan Pimpinan Wilayah Lembaga Dakwah Islam Indonesia (DPW LDII) provinsi Jawa Timur menggelar silaturahim akbar di akhir bulan Syawal. Acara yang digelar di Pondok Pesantren (Ponpes) Gadingmangu Jombang dihadiri pimpinan ponpes LDII se-Jawa Timur, Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) LDII se-Jawa Timur, Ulama dan tokoh LDII se-Jawa Timur. Turut hadir wakil Gubernur provinsi Jawa Timur, Bupati kabupaten Jombang, wakil Bupati kabupaten Jombang, Perhimpunan Indonesia Tionghoa (Inti) dan beberapa tokoh agama.

Dalam sambutannya, wakil Gubernur Drs. H. Syaifullah Yusuf yang akrab dipanggil Gus Ipul penyampaikan tiga hal. Pertama, pasca pemilihan umum presiden dan wakil presiden (Pilpres). Indonesia telah berhasil menggelar pesta demokrasi pemilihan umum presiden dan wakil presiden. Siapapun presiden dan wakil presiden terpilih kita sebagai rakyat Indonesia mari kita hormati dan kita dukung. Presiden dan wakil presiden terpilih merupakan hasil pilihan rakyat Indonesia. Pada hakekatnya menentukan sebuah pilihan terletak pada hati nurani. Kita sudah sukses mengantarkan Indonesia bersih dari kecurangan dan korupsi.

Kedua, pemerintah provinsi Jawa Timur saat ini telah fokus dan konsentrasi dalam menjaga stabilitalis nasional di provinsi Jawa Timur. Gubernur Jawa Timur mengajak pemkab/pemkot untuk menjaga kondusifitas kabupaten-kota agar tetap tertib, aman dan nyaman. Kalau Negara tidak lagi aman maka perekonomian akan terancap anjlok dan para investor akan meninggalkan Indonesia.

Oleh karena itu gerakan sekecil apapun, salah satunya pergerakan ISIS, yang ingin mengoyak NKRI dan mengganggu ketertiban dan keamanan maka akan ditindak secara tegas dan sedini mungkin. Menanggapi hal itu, pemerintah provinsi Jawa Timurtelah mengeluarkan Peraturan Gubernur (Pergub) Nomor 51 Tahun 2014 tentang larangan ISIS di Jawa Timur. Inti dari Pergub Nomor 51 Tahun 2014 ini pemerintah kabupaten dan kota diharapkan dapat menjalin sinergi dengan organisasi kemasyarakatan serta aparat keamanan untuk menanggulangi gerakan ISIS. Pemerintah kabupaten dan kota harus proaktif untuk melakukan pencegahan, pengawasan dan pembinaan terhadap warganya.

silaturrahim ldii

Terhadap keyakinan ISIS tentunya pemerintah memerlukan bantuan semua pihak dan ormas, termasuk LDII. “Kami titip kepada ulama-ulama LDII untuk ikut memberikan pembinaan, pengawasan, dan memberikan pemahaman kepada masyarakat. Sebagaimana mestinya umat Islam dan Negara ini dibina dengan baik dan benar bersama-sama,” pesan Gus Ipul.

Ketiga, di tahun 2015 mendatang kesepakatan Masyakarat Ekonomi ASEAN atau pasar bebas ASEAN mulai berlaku. Mau tidak mau Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) dan Industri di Indonesia akan bersaing dengan Negara-negara ASEAN lainnya.

Tidak ada pilihan lain bangsa Indonesia harus mempersiapkan SDM yang memadai untuk bersaing dengan generasi-generasi baru dari berbagai negara. “LDII adalah salah satu wadah yang diharapkan ikut menjaga dan melahirkan generasi-generasi pemenang masa depan. Orang yang belajar di LDII itu otaknya bekerja hatinya pun bersih. intellectual happiness – spiritual happiness, itulah generasi yang dilahirkan LDII,” kata Gus Ipul.

Gus Ipul bersyukur silaturrahim ini bisa terwujud sehingga tali silaturahim dengan warga LDII terus terjalin. Dan Gus Ipul berpesan, pendidikan LDII yang sudah berkembang tolong diteruskan dan dipertahankan kualitasnya.

Other articles you might like;

Check Also

Sakocab SPN Kota Surabaya Hadiri Peringatan HUT ke-56 Gerakan Pramuka

Satuan Komunitas Cabang Sekawan Persada Nusantara (Sakocab SPN) Kota Surabaya menghadiri peringatan HUT ke-56 Gerakan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *